Compute Resource untuk Memperkuat Beban Kerja On-Premise dengan HPE GreenLake

[vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][vc_single_image image=”18318″ img_size=”full”][vc_single_image image=”18319″ img_size=”full”][vc_single_image image=”18320″ img_size=”full”][vc_single_image image=”18315″ img_size=”full”][vc_single_image image=”18316″ img_size=”full”][vc_single_image image=”18317″ img_size=”full”][/vc_column][/vc_row]

Bangun Business Model Pay-per-Use dengan HPE GreenLake

[vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][vc_column_text]

PENINGKATAN PERMINTAAN ATAS EVERYTHING-AS-A-SERVICE

Dikutip dari IDC, 60% dari organisasi-organisasi mengharapkan pada tahun 2023, TI untuk dapat sepenuhnya fleksibel, memiliki model konsumsi TI yang lebih hemat, dan permintaan layanan pay-per-use telah meningkat. Sebagai technology innovator, sangat penting untuk merespon dengan cepat dan efektif terhadap perubahan ini. Jika tidak, bersiaplah untuk kehilangan peluang. Pemilihan technology partner merupakan pilihan yang amat penting – amati keseluruhan spektrum teknologi edge-to-cloud yang dapat diberikan sebagai layanan dan selaras dengan kebutuhan customer Anda, dan juga masa depan.

HPE berencana untuk menawarkan everything as a service di 2022, menjadikan HPE OEM Solutions sebagai partner ideal untuk membantu membangun, memelihara, dan mengembangkan business model pay-per-use Anda. Dengan HPE GreenLake, Anda dapat mengurangi CapEx, meningkatkan pengaturan otomatis dari hybrid IT, menyelaraskan belanja IT dengan pertumbuhan bisnis, dan yang terpenting adalah menawarkan customer Anda sebuah Solusi yang efektif anggaran, terbuka, fleksibel, dan mudah dikembangkan di masa depan; yang membantu mereka mencapai business goals.

[minti_blockquote]Kami berada pada titik perubahan di pasar. Semua orang tahu bahwa customer menginginkan teknologi diberikan as-a-service, tetapi mereka juga menginginkannya sesuai dengan cara mereka. Ini langkah unik dari HPE, yang memberdayakan pelanggan dengan pilihan, fleksibilitas, dan kontrol, mendorong kesuksesan luar biasa melalui GreenLake – Antonio Neri. CEO of HPE.[/minti_blockquote]

APA ITU HPE GREENLAKE?

Di masa peralihan menuju cloud, sebagai perusahaan penyedia layanan as-a-service, HPE membantu Anda dan customer Anda mempercepat transformasi digital dengan strategi menyeluruh terhadap teknologi, manusia, ekonomi, dan kesinambungan. HPE GreenLake adalah sebuah platform yang membawa nuansa cloud kepada habitat aplikasi dan data, melakukan transformasi pada aplikasi non-cloud yang tradisional, dengan terbuka, container-first approach, dan membuat Anda memiliki kompetensi artificial intelligence (AI) atau machine learning (ML) . Platform edge-to-cloud HPE GreenLake memberikan visibilitas dan kontrol terhadap semua cloud Anda, dan penggunaan dari customer.

LAYANAN HPE GREENLAKE CLOUD

  • Containers

Memberikan delivery yang lebih cepat dan dapat diulang. Secara terus menerus mengeluarkan dan meningkatkan produk dan layanan agar bisnis dapat bergerak dengan lincah.

  • Database Platform

Menghemat biaya dengan open-source, dan platform data management dengan kualitas enterprise.

  • SAP HANA

Dapatkan layanan menyerupai SAP HANA dengan tambahan infrastruktur yang dapat menyediakan availability, security, dan reliability dengan tingkatan paling tinggi.

  • Private Cloud

Bangun sebuah private cloud yang fleksibel dan secure, dan yang dapat membuat VM dalam sekejap.

  • Big Data

Dapatkan keamanan, performa, dan insight bisnis lebih cepat dengan Solusi Hadoop yang dibangun secara khusus.

  • Networking

Pilih solusi network as a service yang paling cocok, termasuk cloud dan pilihan on-premise dari Aruba

  • Storage

Anda dapat memilih solusi storage yang paling tepat untuk kebutuhan: HPE Primera, HPE 3PR, atau HPE StoreServ.

  • Compute

Dapat memilih server yang paling cocok untuk berbagai macam workloads, dari keluarga besar server yang serba guna, kuat, dan software-define.

  • Machine Learning
  • ecara cepat membangun, melatih, dan menerapkan model machine learning – dari pilot hingga production dalam segala ukuran.
  • Virtual Machines (VMs)

Dapatkan kecepatan, fleksibilitas skalabilitas pay-per-use infrastruktur virtualisasi.

  • Data Protection

Gabungan kesederhanaan, kelincahan, dan ekonomis dari public cloud yang ditambahkan dengan security dan performa dari environment backup on-premis.

  • Virtual Desktop Infrastructure (VDI)

Dapatkan keunggulan dari on-premise VDI, including security, user experience yang tidak terputus, dan produktivitas.

  • Managed Cloud Services

Nikmati pengaturan cloud environment untuk public dan private cloud yang dapat bekerja secara otomatis.

  • Governance & Management

Tingkatkan pengalaman Anda Bersama HPE GreenLake dengan berbagai resources yang diperlukan untuk meng-eksekusi strategi Anda secara efektif.

  • High Performance Compute

Gabungan kemampuan dari kemampuan dan performa terbaik di industry.

BENEFIT 1: MERAMPINGKAN OPERASIONAL DAN MANAJEMEN IT

Mengoperasikan lingkungan IT — baik di tempat Anda sendiri atau di lingkungan pelanggan Anda – bisa jadi rumit dan mahal. Saat ini, 80% dari waktu sumber daya IT dihabiskan untuk operasional daripada memikirkan inovasi yang memungkinkan diferensiasi untuk kompetisi dalam bisnis.

Namun, mengurangi pengawasan operasional lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Layanan Anda bergantung pada IT yang mendasarinya yang berjalan dengan baik, sehingga gangguan apa pun di pusat data center Anda atau di tempat customer dapat menimbulkan konsekuensi serius. Sangat penting untuk menjaga visibilitas dan kontrol yang jelas atas kinerja hardware, penempatan beban kerja, dan berbagai variabel terkait hybrid IT.

Dengan secara aman melakukan otomatisasi terhadap operasional IT, Anda dapat:

  • Mengurangi system downtime, membantu memastikan Anda telah memberikan layanan terbaik kepada customer.
  • Meng-identifikasi dan menyelesaikan issue-issue minor sebelum menjadi masalah besar di kemudian hari, meminimalisir gangguan IT dan akhirnya meningkatkan user experience.
  • Memastikan pembagian beban kerja selalu optimal untuk membuat performa terbaik dan biaya tetap efektif.
  • Membebaskan technical resources agar dapat focus kepada inovasi.

Dengan model pay-per-use, Anda dapat memberikan tanggung jawab operasional, pemeliharaan, dan keamanan kepada HPE. Biarpun teknologi tersebut berada dalam data center, atau di tempat customer Anda, portal utama layanan dan konsol operasional HPE GreenLake dapat tetap Anda jalankan, atur, dan optimasi , dan juga mengukur biaya secara transparan. Customer Anda mendapatkan bantuan dan ketengangan yang mereka perlukan. Di saat yang bersamaan, Anda dapat tetap fokus memaksimalkan kinerja.

BENEFIT 2: MENGURANGI RESIKO DAN MEMBANGUN KEPERCAYAAN

Ketika pay-per-use tampil memukan di kalangan customer yang “budget concern”, model ini juga dapat menimbulkan tantangan bagi penyedia layanan inovasi teknologi, dimana secara pasti menghasilkan pendapatan, investasi yang tidak pasti. Namun, HPE GreenLake membantu untuk menyediakan solusi. Dengan terus meningkatkan model pay-per-use (sesuai pesanan), Anda dapat membagi kemungkinan resiko pemakaian terkecil dengan HPE, mengirimkan investasil kapital kepada supply chain dan menjauhi bottomline Anda. Jadi, Anda dapat menggunakan capital tersebut sebagai cadangan inovasi dan penambahan layanan.

Menggunakan HPE GreenLake sebagai bagian dari penawaran, dapat membantu meningkatkan kepercayaan dari customer kepada Anda, dalam scenario dimana implementasi tersebut dilakukan pada situs mereka. Customer juga dapat mengizinkan Anda untuk memantau performa dari solusi yang telah terimplementasi, melalui HPE GreenLake portal. Hal ini dapat memberikan insight untuk membantu meng-optimasi dan membangun solusi yang sesuai.

BENEFIT 3: PENGEMBANGAN SECARA EFEKTIF

Memprediksi kemungkinan adopsi dari sebuah solusi memang menjadi tantangan sendiri. Meremehkan kemungkinan tersebut dan berharap customer akan baik-baik saja, akan berakibat Anda menunda dan mengganggu kinerja customer. Tapi terlalu berhati-hati, juga akan berdampak menyia-nyiakan investasi karena banyak resource yang tidak terpakai. Ini solusinya: model pay-per-use, yang memudahkan skalabilitas kapasitas secara instan, dan berdasarkan permintaan customer.

HPE GreenLake menawarkan Anda kemampuan untuk meminimalisir biaya melalui pay-per-use yang akan menghilangkan biaya untuk meningkatkan property intelektual utama dan inovasi ke depannya. Everything as a service menghilangkan gangguan-gangguan untuk mengatur perlengkapan, update, menambah kapasitas, dan biaya. Sehingga Anda dan customer dapat melihat ke depan tanpa harus terhambat oleh IT.[/vc_column_text][minti_spacer height=”20″][/vc_column][/vc_row]

Blade Menuju ke Infrastuktur Composable

Blade-08-37-45_thumbnail_mii-hpe.com

[vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][vc_column_text]Melangkah ke Depan: Dari Blade Menuju ke Infrastuktur Composable
Kepindahan Anda ke infrastruktur bladed membawa manfaat luar biasa.

[minti_blockquote]Sekarang saatnya mempertimbangkan apa yang akan terjadi selanjutnya: penggabungan infrastruktur, HPE Synergy, dan kelebihannya jika dibandingkan dengan Cisco UCS®.[/minti_blockquote]

Lebih sedikit komponen. Pengurangan kabel. Peningkatan pengelolaan. Konsumsi daya yang rendah. Peningkatan penyebaran dan kemudahan servis. pindah ke infrastruktur blade adalah keputusan yang baik. Dan manfaatnya adalah biaya total yang lebih rendah, berkat kepemilikan terhadap infrastruktur blade mungkin akan membuat Anda menjadi fans dari HPE, Cisco, atau vendor lainnya.

Inovasi Berlanjut lewat Gen10 Pada Infrastruktur Blade Tradisional Visi HPE: Dari BladeSystem ke Synergy
Pada tahun 2006, HPE BladeSystem diperkenalkan sebagai arsitektur yang dibuat untuk sepuluh tahun ke depan. Baru-baru ini, infrastruktur blade menerima upgrade ke Intel® Xeon® Processor Scalable Family. Misalnya HPE BL460c Gen10 Server Blade, menawarkan peningkatan kinerja bin-to-bin 25% lebih baik dari generasi sebelumnya. Ini tentu saja merupakan dorongan yang baik kalau Anda melihat dari skala kinerja bisnis dan peningkatan keamanan, pada akhirnya semua akan berjalan dengan sempurna.

Jadi sementara HPE Blade System terus bekerja keras untuk banyak perusahaan, ada saatnya ketika arsitektur akan berjuang untuk memenuhi kebutuhan Anda. Faktor-faktor seperti power headroom, manajemen, dan bandwidth jaringan pada akhirnya dapat membatasi kemampuan Anda untuk memenuhi kebutuhan bisnis. Teknisi HPE melihat masalah ini dan mulai mengembangkan upaya untuk menghasilkan HPE Synergy yang diluncurkan pada tahun 2016.

Sebuah Pendekatan yang Berbeda dari Cisco
Jalan menuju masa depan tidak selalu dapat diberikan oleh vendor lain. Cisco UCS® diluncurkan pada tahun 2009 dengan pembaruan minimal pada lapisan komputasi, yang telah membuat banyak pelanggan menyimpulkan bahwa UCS® adalah arsitektur lama yang hanya menerima investasi minim karena tujuan yang tidak pasti dalam menuju masa depan. Keberhasilan awal didorong dari UCS® Manager yang secara otomatis mengkonfigurasi server, adaptor, fabric extenders dan interkoneksi fabric untuk menyesuaikan konfigurasi yang ditentukan dalam profil layanan namun Cisco sampai saat ini belum meningkatkan produk mereka sejak diluncurkan pada tahun 2009.

Langkah Terbaik Apa yang Harus Anda Lakukan?
Jika Anda memiliki waktu yang lebih panjang, Anda mungkin sekarang bertanya: Apakah platform pengganti blade baru saya? Fitur apa yang akan membuktikan keputusan saya di masa depan? Dan apa tren utama yang harus mempengaruhi keputusan saya?

Salah satu tren yang harus menjadi faktor dalam pengambilan keputusan Anda adalah Software-Defined Data Center, yang mencakup alat otomasi yang lebih baik, abstraksi kontainer, software-defined networks (sDNs) dan infrastruktur yang dapat dikompilasi. Dalam laporan terbaru, Forrester memproklamirkan The Software-Defined Data Center Comes of Age, sebagai sistem infrastruktur yang dapat dikompilasi menjadi evolusi berikutnya dari produk infrastruktur terkonvergensi. Dalam pandangan analis mereka, hanya satu produk saat ini yang secara sah memenuhi definisi Forrester tentang composable infrastructure: HPE Synergy

Jadi apa itu composable dan mengapa Anda harus peduli?
Kesimpulan Forrester tidak mengejutkan bagi kami. Kami terus berjuang untuk merancang HPE Synergy sebagai arsitektur pengganti blade untuk dekade berikutnya yang menggabungkan istilah “composable” dalam prosesnya.

Sederhananya, infrastruktur composable adalah sebuah infrastruktur dengan built-in user interface yang mengurangi kompleksitas operasional dengan menyusun fisik, penghitungan virtual, penyimpanan, dan fabric pools ke dalam konfigurasi yang berbeda pada berbagai aplikasi. Ini juga memungkinkan Anda untuk menyusun / mengomposisi ulang sumber daya hanya dengan mencocokkan perangkat keras dengan kebutuhan aplikasi dan bisnis, secara dinamis dan dalam waktu realtime.

Kelebihan dari HPE Synergy
HPE Synergy memiliki keunggulan yang berbeda dibandingkan teknologi sebelumnya dengan menerapkan teknologi yang lebih mudah, lebih cepat, dan lebih efisien dalam beberapa hal utama di bawah ini:

Kapasitas terbatas dan belanja berlebihan dapat diperkecil karena sumber daya yang fleksibel dari komputasi, penyimpanan, bahan dapat dibagi dan dikonfigurasi dengan cepat untuk beban kerja apa pun.

Berkurangnya hal rumit dan kerja manual berkat operasi otomatis tingkat tinggi yang diaktifkan dan ditentukan oleh kecerdasan buatan. Sumber daya dapat dikelola melalui template dan dialokasikan secara dinamis untuk memenuhi kebutuhan aplikasi apa pun.

Peningkatan efisiensi operasional dan penyebaran cepat melalui sumber daya TI yang dicapai dengan API yang menawarkan infrastruktur fisik yang seluruhnya dapat dengan mudah dan cepat seperti mesin virtual.

Anda dapat fokus pada konsumsi dan pengiriman layanan saat Anda mengalihkan sumber daya dari operasi ke inovasi.

Perusahaan Penilai Teknologi Terkemuka Di Industri angkat bicara
Principled Technologies (PT) menghasilkan laporan yang meneliti bagaimana mereka menggunakan HPE Synergy dan Cisco UCS® untuk mengeksekusi empat skenario peluncuran pusat data dan manajemen pada tanggal tertentu. Menggunakan HPE Synergy, PT technicians menemukan bahwa mereka dapat melakukan keempat skenario dalam waktu yang lebih singkat, dengan langkah yang lebih sedikit, dan dengan menggunakan alat lebih sedikit. Kesimpulan mereka: HPE Synergy memiliki potensi untuk meningkatkan efisiensi staf TI Anda dan keleluasaan pusat data Anda dengan memanfaatkan kecerdasan buatan yang ditentukan perangkat lunak.

HPE Synergy Vs. Cisco UCS®: Cari 4 keuntungan Migrasi Ini
Mari kita lihat empat keuntungan teratas yang dapat Anda harapkan ketika bermigrasi ke HPE Synergy, dengan membandingkan ke Cisco UCS®.

1. Satu infrastruktur untuk menjalankan beban kerja apa pun
HPE Synergy adalah satu infrastruktur dari sumber daya yang mengalir dari kumpulan tenaga komputasi, peyimpanan dan bahan untuk mendukung beban kerja apa pun. Synergy compute module dapat mengakomodasi prosesor dengan lebih banyak watt, lebih banyak core dan frekuensi yang lebih tinggi dan lebih banyak memori untuk menjalankan aplikasi yang membutuhkan kinerja CPU optimal dan konfigurasi memori yang lebih besar dan lebih banyak VM per server.

Synergy storage module dapat menyimpan hingga 40 disk dengan dukungan beberapa modul penyimpanan per frame, hingga 200 disk. Tidak seperti arsitektur blade yang mengunakan cara lama, penyimpanan dapat dibagikan di seluruh modul komputasi yang memungkinkan penyimpanan lebih banyak untuk server tertentu dan membuat aplikasi yang berorientasi penyimpanan seperti VMware VSAN, Object atau penyimpanan file dan aplikasi yang penyimpanan lainnya untuk terhubung langsung seperti Hadoop dan Exchange.

Synergy Fabric dibangun di atas Virtual Connect di BladeSystem yang diperluas ke skala rak penuh memungkinkan hampir 4x lebih modul komputasi dalam satu fabric, dengan bandwidth 10 atau 20Gb dan 40Gb uplinks dengan kemampuan ke depannya untuk 100 Gb yang menggunakan lebih sedikit kabel dan uplink menghasilkan penghematan yang signifikan.

Bandingkan dengan Cisco: Pelanggan Cisco harus memilih antara beberapa platform UCS dan faktor, tergantung pada karakteristik beban kerja.

2. Operasi sederhana
Synergy Composer mengurangi jumlah titik kontak dan kompleksitas secara dramatis dalam hal operasi manajemen. Ini tidak hanya menyediakan manajemen lokal tetapi manajemen pusat dari seluruh lingkungan Synergy hingga 21 frame. Daripada memasukkan secara manual pada setiap enklosur, satu antarmuka ini secara otomatis menemukan semua sumber daya di lingkungan Synergy dan menjadikan mereka bagian dari kumpulan fluid resource pool. Ini mengurangi waktu yang dihabiskan untuk menyiapkan dan memelihara lingkungan manajemen.

Pembaruan Sistem Sederhana adalah unik untuk Synergy sehingga waktu yang dihabiskan lebih sedikit untuk menangani pembaruan sistem dengan waktu henti yang lebih sedikit. Release Set digunakan untuk mengunduh semua driver dan firmware terbaru dan secara otomatis memperbarui frame atau kelompok frame dari satu titik. Synergy infrastructure dapat diperbarui secara gesekan, waktunya tidak berdampak pada operasi bisnis. Melalui MySPP, pelanggan dapat membuat Synergy Release Set khusus dengan semua kombinasi firmware dan driver terbaru yang teruji.

Image Streamer adalah teknologi baru yang hanya tersedia di Synergy. Ini memungkinkan komputasi stateless dan penyediaan langsung, pembaruan, dan penyediaan ulang server yang sangat cepat. Server fisik sekarang dapat diperlakukan seperti mesin virtual. Akuisisi penghematan biaya diwujudkan karena node komputasi Individu tidak memiliki tempat, tidak memerlukan disk internal atau pengendali RAID.

Server stateless dapat memiliki gambar baru yang dibuat dalam hitungan detik dan boot dengan kepribadian baru dalam hitungan menit yang memungkinkan berbagai paradigma baru seperti patch suatu gambar, atau memungkinkan node untuk mengubah identitas selama satu hari. Dalam lingkungan hybrid, pelanggan dapat menggeser keseimbangan server yang menjalankan VM atau kontainer dengan mudah.

Bandingkan dengan Cisco: Pelanggan Cisco harus berurusan dengan banyak antarmuka dan API XML yang lebih lama, membuat otomatisasi kompleks, sulit untuk mengoptimalkan bandwidth dan skala pada saat yang sama dan rumit dengan beberapa alat yang diperlukan.

3. Superior economics
HPE Synergy menawarkan keuntungan arsitektur yang diterjemahkan ke 15% penghematan TCO melalui Cisco UCS®:

HPE Synergy mengurangi biaya dengan hanya menggunakan satu infrastruktur untuk menjalankan aplikasi apa pun, mengurangi CAPEX dan membebaskan staf. Biaya dihilangkan dengan melepas top-of-rack switches. CAPEX dipotong dengan secara menyeluruh mengurangi sumber daya berlebihan dengan desain composable milik Synergy. Penghematan OPEX berasal dari mengurangi waktu dan kompleksitas tugas-tugas rutin dengan menggunakan alat manajemen tunggal untuk komputasi, penyimpanan dan fabric.

Bandingkan dengan Cisco: Cisco UCS® sebagai skala penyebaran, jumlah kabel dan biaya manajemen meningkat secara signifikan karena arsitektur top-of-rack, menghasilkan TCO yang lebih tinggi.

4. Dirancang untuk masa depan
Solusi yang terbukti di masa depan adalah solusi yang dapat terus memberikan kontribusi di masa depan dan mengakomodasi teknologi baru untuk memperpanjang kinerja selama mungkin. HPE Synergy mewujudkan pengalaman teknis bertahun-tahun dengan BladeSystem untuk menyediakan arsitektur yang dirancang untuk masa depan.

Jaringan Bandwidth saat ini sebesar 20 Gb (dan tersedia interkoneksi 25 / 50Gb tetapi tidak dikelola OV pada bagian ini) secara elektrik siap untuk 100Gb. Kemampuan Photonics juga disertakan. Transisi ke optik masa depan akan menghasilkan peningkatan bandwidth yang sangat besar, misalnya koneksi ke memori non-volatile. Bandwidth optik ke node komputasi Synergy tunggal akan lebih tinggi (12TB / detik)

Power headroom penting untuk mendukung prosesor yang kapasitas watt-nya lebih tinggi GPU di masa depan dan perangkat solid state seperti memori non-volatile. Manajemen yang bisa dikembangkan melalui API akan mengelola teknologi yang muncul seperti memori non- volatile. Ada 30 integrasi melalui API terpadu dan yang akan meningkat di masa depan saat kami terus mengintegrasikan dan mengotomatisasi seluruh ekosistem yang sedang berkembang.

Bandingkan dengan Cisco: Cisco UCS® memiliki keterbatasan ketika menggunakan prosesor Intel Skylake dengan watt yang lebih tinggi. UCS® midplane tidak berubah dari 1,2 Tbps — namun, Cisco menambahkan 40Gb ke fabric extender dan fabric interconnect. Hal ini membuat komunikasi lebih cepat antara chassis dan top-of-rack switches, tetapi midplane bandwidth yang tidak berubah juga menciptakan potensi kemacetan dalam mendapatkan data dari compute nodes.

Untuk informasi lebih lanjut tentang HPE Synergy, bacalah Synergy for Dummies Guide. Atau hubungi kami untuk membahas apakah HPE Synergy adalah pilihan yang tepat untuk Anda.[/vc_column_text][minti_spacer height=”20″][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][vc_column_text]Download e-Book
Melalui e-book ini, Anda dapat menemukan kenapa IT sekarang sudah beralih ke Composable Infrastructure.

[minti_button link=”” size=”large” target=”_self” lightbox=”false” color=”red” icon=”” class=”popmake-16609″]Download e-Book Sekarang[/minti_button][/vc_column_text][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][/vc_column][/vc_row]

HPE accelerates mission to make hybrid IT simple with SimpliVity acquisition

HPE-02-30-40_thumbnail_mii-hpe.com

[vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][vc_column_text]No matter the location or the language, running a business means running up costs ­– capital expenditures, such as buying new hardware, as well as operational costs, such as hiring additional staff. Many of these costs are necessary but many are not, especially in a company that is growing quickly. Complex datacenters demand upgrades, maintenance, and tech refreshes in a nearly continual stream – making it easy for IT departments to get bogged down in maintenance costs and hard for them to focus on the business side of business.

It’s the “keeping-the-lights-on” trap and it affects organizations of all sizes. Since 2013, when IDC found 80% of IT spending is used for maintenance and only 20% on moving the business forward, IT has made progress to shift more towards business innovation. However, according to a more recent analysis by Deloitte, that is only the beginning of a longer transformational journey. Some IT teams have yet to start this shift, though, and those that have are looking for ways to move faster to keep up with technology innovation. Because if they can’t, they’ll end up right back where they started: fighting to “keep the lights on.”

The notion that IT struggles to move beyond their traditional role and into a more innovative one is very common. But, as the IDC statistic shows, IT is more often a cost center rather than a source of innovation and revenue for the company.

Why is this situation still so widespread? A core issue is that nearly everything in the datacenter is manual and not automated. Most datacenters have custom configurations that require their own manual maintenance with specialized tools. Incremental progress on any one or two help, but it isn’t enough to substantially change the big picture for the company. Over time, people get used to this status quo and start to think that it is completely normal. They fall into the trap of believing that a huge step forward toward automation and innovation is impossible.

For example, a well-established, mid-sized German supplier to the automotive industry was one of the leaders in its market. A few years ago, cost pressures forced them to reduce the IT team headcount from 18 to less than 10 people. However, when the economy improved, the business came to IT with requirements to support important new initiatives. With limited people and time, the IT team couldn’t respond. They were stuck in the “keeping the lights on” trap.

To IT, hyperconvergence resonates because it addresses the trap. For many, including this German company, that means investing in a new IT solution such as hyperconverged infrastructure to simplify the IT teams’ day-to-day tasks. More specifically, this company discovered:

A hyperconverged infrastructure purchase frees up substantial capital budget – Hyperconverged infrastructure is, by definition, an integrated solution that incorporates many IT components, which are ordinarily purchased separately. Compute, storage, switches, backup, disaster recovery, WAN optimization, etc., deployed in a single appliance. The company had plans to refresh these components over the next several budget cycles, but investing in hyperconverged infrastructure would free up these future capital expenses.
The productivity of hyperconverged infrastructure significantly reduces operational expenses – A lot of time is spent operating the existing environment: applying patches and upgrades to various components, administering backups and disaster recovery, managing vendor relationships, and training in their various products and technology. Using hyperconverged infrastructure allows them to simplify the various operating tasks within the datacenter.
Freed up headcount supports the new business initiatives – The IT team used the concept of lean IT to communicate to senior management the idea of using technology to reduce wasteful use of staff time so that it could be directed at more productive work.
This financial analysis unlocked the purchase of hyperconverged infrastructure. Not only could the IT team support the new project with a flat budget and no new headcount, its working environment greatly improved. Today, the team is working on innovative, forward-looking projects instead of spending long weekends and evenings simply keeping the systems running. This positive outcome would have been impossible to achieve with conventional IT.

The German company example is just one of the many HPE SimpliVity powered by Intel® customers that have exited the “keeping the lights-on trap” in this way. To get successful buy-in across the organization and to break the lights-on cycle, customers are embracing new business requirements, setting high expectations, and framing the investment proposal with phrases like lean IT to align with the business’ objectives.

Download the free e-book, Hyperconverged Infrastructure for Dummies, to learn more about avoiding the “keeping-the-lights-on” trap.[/vc_column_text][minti_spacer height=”20″][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][vc_column_text]Download e-Book
Melalui e-book ini, Anda dapat menemukan kenapa IT sekarang sudah beralih ke Composable Infrastructure.

[minti_button link=”” size=”large” target=”_self” lightbox=”false” color=”red” icon=”” class=”popmake-16609″]Download e-Book Sekarang[/minti_button][/vc_column_text][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][/vc_column][/vc_row]

Powerhouse hyperconverged infrastructure HPE SimpliVity 380

Review-01-56-53_thumbnail_mii-hpe.com

[vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][vc_column_text]Modern data architecture
Modern IT leaders face a dilemma. The cost and complexity of traditional IT leaves few resources to focus on transformative projects and innovation—let alone a worry-free environment. And while public cloud promises greater speed and agility, going all-in on cloud isn’t possible for business-critical workloads where performance, protection, privacy, and control are paramount.

If you’re struggling to achieve the agility and economics of the cloud with enterprise-grade performance and protection, HPE SimpliVity 380 is the answer

This all-flash, pre-integrated, hyperconverged building block dramatically simplifies IT by combining all hyperconverged infrastructure and advanced data services for virtualized workloads—including VM-centric management and mobility, data protection and guaranteed data efficiency— with the world’s best-selling server platform, the HPE ProLiant DL380 Server.

In addition to medium and large all-flash configurations, HPE is redefining entry-level hyperconverged infrastructure offerings by introducing extra-small and small solutions in single and dual-socket configurations, priced right for small to midsized business and remote and branch offices. These solutions offer all flash storage at 20% lower cost, twice the performance and half the latency of leading competitive offerings, plus built-in backup and recovery data protection—all at a very attractive price point.[/vc_column_text][minti_spacer height=”20″][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][vc_column_text]Download e-Book
Melalui e-book ini, Anda dapat menemukan kenapa IT sekarang sudah beralih ke Composable Infrastructure.

[minti_button link=”” size=”large” target=”_self” lightbox=”false” color=”red” icon=”” class=”popmake-16609″]Download e-Book Sekarang[/minti_button][/vc_column_text][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][/vc_column][/vc_row]

Memangkas TCO sebesar 4x – Inilah testimony dari Fortune 50 Perusahaan Financial Services

Fortune-02-45-43_thumbnail_mii-hpe.com

[vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][vc_column_text]Awalnya menggunakan 6 data center, kini hanya 3 data center melalui HPE SimpliVity.

Sebuah perusahaan Financial Services yang memiliki asset Milyaran US Dollar, memilih HPE SimpliVity Hyperconverged infrastructure sebagai pilihan infrastruktur IT.

Solusi yang diberikan HPE SimpliVity meningkatkan kelincahan data center dan memberikan penghematan CAPEX & OPEX secara drastis, dan juga meningkatkan performa system dan availability.

[minti_blockquote]Sejauh ini, HPE SimpliVity menawarkan solusi yang paling lengkap. Kami melepaskan vendor-vendor lain, termasuk Nutanix dan VMware VSAN, karena mereka tidak memiliki “complete set of storage services” seperti HPE SimpliVity -VP, Global head of IT solutions, Perusahaan Fortune 50 Financial Service[/minti_blockquote]

Perusahaan tersebut memperkirakan penghematan sebesar 100 juta USD dalam kurun waktu 5 tahun, dengan:

  • Modernisasi dan penyatuan infrastruktur
  • Mengurangi penggunaan 6 data center menjadi 3 data center
  • Membangun ulang infrastruktur untuk penyederhanaan operational dan meng-optimize power, space, dan cooling.

Apa itu HPE SimpliVity – Hyperconverged Solution dan benefit apa yang dapat diberikan?[/vc_column_text][minti_spacer height=”20″][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][vc_column_text]Download e-Book
Melalui e-book ini, Anda dapat menemukan kenapa IT sekarang sudah beralih ke Composable Infrastructure.

[minti_button link=”” size=”large” target=”_self” lightbox=”false” color=”red” icon=”” class=”popmake-16609″]Download e-Book Sekarang[/minti_button][/vc_column_text][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][/vc_column][/vc_row]

Hyperconverged Infrastructure membantu lebih banyak, tidak sekedar “keeping the lights on”

HPE-02-26-36_thumbnail_mii-hpe.com

[vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][vc_column_text]Tidak peduli lokasi atau bahasanya, menjalankan bisnis berarti pengeluaran biaya – pengeluaran modal, seperti membeli hardware baru, serta biaya operasional, seperti mempekerjakan staff tambahan. Biaya-biaya tersebut diperlukan, tapi banyak juga yang tidak terlalu diperlukan, terutama di fast-growing company. Data center yang kompleks membutuhkan banyak upgrade, maintenance, dan pembaharuan teknologi terus-menerus – sehingga membuat IT terjebak dalam banyaknya biaya maintenance dan sulit untuk fokus pada bisnis.

Istilah “keeping the lights on” berlaku di semua perusahaan, besar maupun kecil. Sejak 2013, ketika IDC menemukan 80% pengeluaran IT adalah biaya maintenance dan hanya 20% untuk pengembangan bisnis, kini bergerak maju ke arah inovasi bisnis. Namun, penelitian lebih lanjut yang dilakukan Deloitte, pergerakan ini baru permulaan dari perjalanan transformasi ke depan. Beberapa tim IT belum memulai perubahan, memikirkan, atau mencari cara untuk bergerak cepat menyeimbangi inovasi teknologi. Karena jika mereka tidak dapat beradaptasi, mereka akan kembali pada posisi “keeping the lights on”.

Gagasan bahwa IT berjuang untuk bergerak melampaui peran tradisional dan menjadi yang lebih inovatif adalah hal yang sangat umum. Tapi, seperti yang ditunjukkan oleh statistik IDC, IT lebih menjadi cost center daripada sumber inovasi dan income bagi perusahaan.

Kenapa situasi ini masih umum? Inti masalahnya adalah hampir semua yang ada di dalam data center bersifat manual dan tidak automated. Sebagian besar data center memiliki konfigurasi sendiri-sendiri dan memerlukan maintenance terpisah dengan tools masing-masing. Progress bertahap yang lambat, tidak cukup untuk secara substansial mengubah big picture bagi perusahaan. Seiring waktu, orang-orang akan terbiasa pada status quo, dan memiliki pendapat bahwa hal ini normal. Dan jatuh pada perangkap “percaya” automation dan inovasi merupakan hal yang tidak mungkin dilakukan.

Sebagai contoh, salah satu supplier otomotif ternama di Jerman, dan dulu merupakan market leader. Beberapa tahun yang lalu, beban operasional memaksa mereka untuk mengurangi karyawan IT dan 18 karyawan menjadi di bawah 10 orang. Namun, ketika perekonomian sudah pulih, bisnis kembali membutuhkan IT dengan requirement khusus. Dengan tenaga IT dan keterbatasan waktu, IT team tidak dapat merespon dengan cukup cepat. Terjebak dalam kondisi “keeping the lights on”

Bagi IT, Hyperconverged bercahaya karena Hyperconverged dapat meng-indikasi “jebakan” itu. Buat banyak perusahaan, termasuk perusahaan Jerman itu, yang berarti berinvestasi dalam solusi IT yang baru seperti Hyperconverged Infrastructure untuk menyederhanakan pekerjaan harian tim IT. Dan secara khusus, perusahaan ini menemukan:

Pembelian Hyperconverged Infrastructure terbebas dari hidden cost.
Hyperconverged Infrastructure hanya sesuai kebutuhan, solusi terintegrasi yang menyatukan banyak komponen-komponen IT, yang biasanya dibeli secara terpisah. Compute, storage, switch, backup, disaster recovery, WAN optimization, dll. Dijalankan dalam 1 perangkat. Perusahaan memiliki rencana untuk pembaharuan IT dalam beberapa tahap, tapi dengan menggunakan Hyperconverged Infrastructure akan menghemat biaya-biaya di kemudian hari.

Produktivitas Hyperconverged Infrastructure mengurangi beban operasional secara signifikan.
Banyak waktu yang dihabiskan untuk mengoperasikan environment IT tradisional: install patch dan upgrade ke beberapa komponen, menjaga backup dan disaster recovery, berhubungan dengan vendor, dan training dengan banyak product knowledge dan teknologinya. Menggunakan Hyperconverged Infrastructure, tugas-tugas operasional yang ada di data center menjadi lebih sederhana dan simple.

Tidak membutuhkan banyak karyawan IT
Tim IT menggunakan konsep “lean IT” untuk berkomunikasi ke senior management, mengenai bagaimana menggunakan teknologi untuk efisiensi tenaga kerja sehingga dapat dialokasikan kepada pekerjaan yang lebih produktif.

Analisis keuangan selalu terbuka dan mendukung pembelian Hyperconverged Infrastructure. Bukan hanya mendukung anggaran tetap untuk setiap project, environment kerja pun meningkat drastis. Kini, tim bekerja secara inovatif dan progress yang cepat. Outcome yang positif mustahiil dicapai dengan menggunakan IT konvensional.

Perusahaan Jerman tersebut hanya satu contoh dari sekian banyak perusahaan yang memanfaatkan HPE SimpliVity, dan telah terbebas dari jebakan “keeping the lights on”.[/vc_column_text][minti_spacer height=”20″][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][vc_column_text]Download e-Book
Melalui e-book ini, Anda dapat menemukan kenapa IT sekarang sudah beralih ke Composable Infrastructure.

[minti_button link=”” size=”large” target=”_self” lightbox=”false” color=”red” icon=”” class=”popmake-16609″]Download e-Book Sekarang[/minti_button][/vc_column_text][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][/vc_column][/vc_row]

Review HPE SimpliVity Hyperconverged Infrastructure dari ESG

hpe-simplivity-380-full-review_mii-hpe.com

[vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][vc_column_text]Laporan dan review dari Enterprise Strategy Group (ESG) menunjukan kekuatan dari HPE SimpliVity Hyperconverged Infrastructure, dalam fokus penyederhanaan (simplicity), efisiensi, dan cost-effective dalam skalabilitas. Untuk membaca review menyeluruh, Anda dapat download report melalui form dibawah.

[minti_blockquote]ESG Lab Reports:
Goal dari laporan ESG Lab adalah meng-edukasi IT professional mengenai teknologi produk data center bagi semua jenis perusahaan. Laporan ESG Lab tidak ditujukan untuk menggantikan proses evaluasi yang harus dilakukan sebelum membuat keputusan pembelian, tetapi lebih untuk memberikan wawasan tentang teknologi yang akan muncul. Tujuan kami adalah membahas beberapa fitur / fungsi produk yang lebih berharga, menunjukkan bagaimana produk ini dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah utama dari pelanggan, dan mengidentifikasi area mana yang perlu untuk ditingkatkan. Sudut pandang pihak ketiga ahli ESG Lab didasarkan pada pengujian langsung dari ESG Lab, serta wawancara dengan pelanggan yang telah menggunakan produk terkait.[/minti_blockquote][/vc_column_text][minti_spacer height=”20″][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][vc_column_text]Download Report
Melalui report ini, Anda dapat menemukan kenapa IT sekarang sudah beralih ke Composable Infrastructure.

[minti_button link=”” size=”large” target=”_self” lightbox=”false” color=”red” icon=”” class=”popmake-18073″]Download Report Sekarang[/minti_button][/vc_column_text][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][/vc_column][/vc_row]

10 Alasan IT beralih ke Composable Infrastructure

10-reasons-composable-infrastructure_mii-hpe.com

[vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][vc_column_text][minti_blockquote]Siapkan IT sesuai dengan keinginan Anda, dan ketika Anda membutuhkannya, platform ini akan meng-automasi semua proses. Itulah composable infrastructure.[/minti_blockquote]

Kita semua tahu bagaimana senangnya bermain lego, bukan? Bayangkan jika setiap piece dari lego dapat digandakan kapanpun Anda inginkan, dan dapat di-program untuk membangun, menghancurkan, bahkan mengubahnya menjadi gedung pencakar langit.

Sekarang bayangkan jika Anda dapat melakukan hal serupa pada infrastruktur IT. Data, fluid-pool compute, storage, dan fabric network yang dapat dengan mudah dibangun dan dibentuk ulang menyesuaikan kebutuhan khusus dalam aplikasi. Anda dapat mempersiapkan resource infrastruktur terhadap transaksi-transaksi penting dari bisnis, atau kebutuhan lainnya hanya dengan 1 resource.

Contoh di atas mungkin bukan analogi yang sempurna, tidak ada yang instant dalam sebuah data center, namun kami menyukai ilustrasi lego untuk menggambarkan composable infrastructure. Ide ini berasal dari sebuah perusahaan research bernama Frost & Sullivan yang dikutip dari e-book Top Ten Reason to move to Composable Infrastructure (yang dapat Anda download melalui form di bawah).

Composable Infrastructure
Kini IT selalu dihimbau untuk bekerja secara ekonomis. Untuk sukses melakukan hal itu, IT dituntut untuk dapat menekan beban operasional di dalam environment IT tradisional, namun secara serentak ditantang untuk meningkatkan kelincahan dalam pengembangan sesuatu yang baru. Arsitektur infrastruktur sangat diperlukan – Inilah kenapa IT jaman now beralih ke composable infrastructure.

Composable infrastructure adalah infrastruktur yang diatur melalui software / aplikasi. Memiliki kemampuan sentralisasi pengaturan compute, storage, assemble resources sesuai kebutuhan. Memiliki Intelligence software yang membantu IT secara otomatis menghubungkan, menyatukan, dan melakukan kontrol terhadap resource infrastruktur dengan cara yang menarik. Membantu IT melakukan kontrol dengan baik, mengurangi human error, dan melakukan inovasi.

Informasi lebih lanjut mengenai HPE Synergy – Composable Infrastructure, cara membangun, dan konsultasi gratis dari Mitra Integrasi Informatika dapat melalui halaman ini.[/vc_column_text][minti_spacer height=”20″][/vc_column][/vc_row][vc_row][vc_column text_color=”custom” custom_text_color=”#000000″ width=”1/1″][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][vc_column_text]Download e-Book
Melalui e-book ini, Anda dapat menemukan kenapa IT sekarang sudah beralih ke Composable Infrastructure.

[minti_button link=”” size=”large” target=”_self” lightbox=”false” color=”red” icon=”” class=”popmake-16609″]Download e-Book Sekarang[/minti_button][/vc_column_text][minti_newdivider thickness=”3px” topmargin=”20px” bottommargin=”20px”][/vc_column][/vc_row]